Menyedihkan. Rata-rata kajian menunjukkan yang belia di Kuala Lumpur ini mengalami masalah miskin bandar dan tergolong dalam golongan muflis. Perbelanjaan melebihi pendapatan ini memang merunsingkan lebih-lebih lagi jika tinggal di bandar metropolitan sepeti Kuala Lumpur yang memerlukan perbelanjaan yang tinggi. Ada yang kata belanja lah ikut kemampuan. Ya, betul, ini Zaza setuju. Tapi adakalanya, perbelanjaan sebegini tak dapat dielakkan sebab semua itu adalah keperluan masa kini. Dan lagi purata gaji sekarang RM3,000 memang agak cukup-cukup makan saja di Kuala Lumpur ini. Dah berkahwin ataupun tidak, sama je perbelanjaan dan yang paling sedih nak buat saving pun susah. Inilah realiti kehidupan sekarang.
Contoh yang biasa kita lihat perbelanjaan sebulan mereka di Kuala Lumpur:
Mana nak bayar duit kereta, duit rumah, duit utilities, duir minyak, duit tol, duit makan dan pelbagai hal duit lagi. Itu tak termasuk kalau tiba-tiba kereta buat hal dan sebagainya. Pendek kata, semuanya perlukan duit.
Dan biasanya yang lebih-lebih itulah yang baru kita berikan kepada ibu bapa kita. Sedih kan.
Sebab itu, perlu ada inisiatif sendiri untuk meningkatkan taraf hidup kita. Sampai bila nak hidup dalam keadaan cukup-cukup makan? Agak-agak nak kerja berapa lama lagi nak dapat hidup selesa, ada saving berpuluh ribu dalam account, dapat berbelanja tanpa sekatan, bercuti dan sebagainya?
Jadinya, marilah kita keluar dari golongan miskin bandar ini. Bukan lah untuk berbelanja mewah, tapi dapatlah kita sediakan bekalan untuk masa hadapan, dapat beri kesenangan kepada ibu bapa dan keluarga kita, dapat berikan pendidikan yang terbaik untuk anak-anak, dapat beribadah dengan selesa, dapat melakukan sedekah dan macam-macam lagi kebaikan.
Jom sertai Top Leaders Circle. Di sini, kita diajar tentang ilmu jualan online dengan produk yang hebat. Mungkin inilah masanya untuk anda menjadi usahawan yang berjaya dan keluar dari kepompong miskin bandar ini.
Contact 
019-3075397
zazalinaothman@gmail.com
Share This